Halaman

Selasa, 29 September 2009

Adinda Kembali Ceria !

BISMILLAH WALHAMDULILLAH DAN ASSALAMUALAIKUM


8 hari sudah...semenjak raya kedua.Lambat lagi ke Amin boleh keluar kat sini mak,tanya abang sulung kepada bonda tercinta.







Semenjak raya kedua,saya dan keluarga bergilir-gilir menjaga adinda bongsu kami iaitu Mohd Nur Aminuddin Bin Mohd Arshad.Adinda saya yang periang,kuat daya ingatan,dan peramah,macam abang dia..hee~,telah dimasukkan ke Hospital Tengku Ampuan Afzan,Kuantan,akibat lelah yang teruk.


Dia telah ditahan di wad ICU.Kemudian,telah dipindahkan ke wad biasa setelah 3 hari di dalam sana.









Kata adiknda,sewaktu dalam ICU,24 hours...dia dipantau dengan begitu rapi.Gas dimasukkan ke dalam dadanya melalui saluran pernafasan.Mesin pencatat nadi..tet tet tet tet..seumpama dalam cerita yang kita lihat.Memang mendebarkan,namun Allah SWT sahajalah yang mengetahui apa yang terbaik untuk hambanya.






Alhamdulillah,semalam adalah hari Kemerdekaan buatnya kerana telah selamat dan disahkan boleh bersekolah macam biasa.


Katil nombor 13 ini adalah wad kedua yang dimasukkan setelah keluar dari wad kecemasan.Adik saya dimasukkan ke dalam bilik x-ray.Katil bertroli ditolak dengan pantas,dada di x-ray.Keputusannya,mungkin di bedah,namun perlu melihat reaksi adik atas daya tahan terhadap alat dan gas yang dimasukkan.
Jarum sepanjang beberapa inci dicucuk di tangan adik.Allahurabbi,memang sakit sedikit.Namun,ia tidak berlaku dengan izin Allah SWT.Fuh...selamat.

Alhamdulillah walaupun begitu,wajahnya agak pucat sedikit,namun boleh berkomunikasi walaupun dengan nada perlahan,hampir 2 malam tidak tidur dek cucukan jarum doktor pada malam harinya
Menurut kajian, jumlah kanak-kanak diserang penyakit asma adalah 10 hingga 20 peratus. Selalunya, penyakit ini tidak boleh diubati. Tapi, biasanya kanak-kanak akan sembuh apabila usia meningkat.
Bagi kanak-kanak yang menghidapi asma sederhana, serangan ini akan hilang apabila mencapai usia lingkungan 12 hingga 13 tahun.
Manakala, 50 hingga 60 peratus akan sembuh apabila mencapai usia 20 hingga 25 tahun. Sementara, 20 peratus lagi akan mendapat asma berterusan dan hanya sebilangan kecil saja yang akan sembuh.InsyaAllah,mudah-mudan adinda sembuh hendakNya.
Teofilin diberikan kepada adinda.Ubat jenis ini bertindak dengan menyebabkan saluran pernafasan mengembang dan ini dapat di capai sama ada dengan mengambilnya dalam bentuk sirap, pil, kapsul atau suntikan. Keupayaannya mengawal asma @ lelah amat bergantung kepada kepekatannya dalam darah dan penentuan kandungan ubat yang seringkali dilakukan.
Berusia 14 tahun,adinda saya tabah menghadapi liku-liku hidup remajanya.Seusai solat Isya' berjemaah bersama bonda tercinta,sewaktu perjalanan pulang dari masjid Sayyidina Umar Al-Khattab,hujan turun dengan lebatnya.Kesejukan mungkin.Kesan dari ini mungkin adalah antara asbab adinda lelah.
Ayahanda saya adalah antara individu yang cukup rapat dengan adinda,telah menghubungi beberapa kenalannya.Ramai yang melawat,tidak putus sahabat,jiran,saudara mara hadir untuk melihat keadaan adinda.Jazakallah atas kunjungan dan doa,sahabat dari alumni,akhiAbi Zabidi,akhi Nabil,akhi Hisam,akhi Hakim,ukhti Syuhada,ukhti Sarahah,ukhti Amylia,ukhti Hawa dan kalian yang senarai namanya panjang untuk dicoretkan disini,semoga Allah membalas kebaikan yang banyak kepada kamu semua.


Badminton adalah permainan kegemarannya,selaku wakil sekolah,tiada langsung kelelahan akibat aktiviti ini.InsyaAllah,doktor berpesan,kuatkan jantung dengan aktiviti bersukan.Umum mengetahui bahawa asma atau lelah ada banyak sebab.Mereka yang ahli dalam bidang kedoktoran memang mengatakan asma boleh menjadi satu penyakit yang serius dan boleh menggugat nyawa mangsanya jika tidak berhati-hati.
Info Asma : Penyakit Asma atau lelah merupakan penyakit immunologi yang menyebabkan kesukaran bernafas. Ini adalah kerana ketika pesakit diserang asma, keradangan dan spasma pada selaput dinding laluan udara menyebabkan bronkiol di dalam paru-paru menjadi sempit.
Pesakit asma mungkin mengalami pernafasan bersiul (wheezing), sesak nafas, dan sukar untuk bersenam.
Ketika otot mengejang, saluran udara mengecil dan menghalang pernafasan. Apabila ini terjadi,paru-paru akan berkurangan udara. Akibatnya, pesakit boleh pengsan.
Saya kongsi sedikit tips menggunakan ubat sedut atau inhaler..semoga ia bermanfaat :
Cara Menggunakan Ubat Sedut
1. Bekas ubat sedut digoncangkan terlebih dahulu sebelum digunakan.
2. Bekas dipegang secara menegak berdepan dengan mulut.
3. Hembus nafas sepanjang yang boleh supaya paru-paru dapat dikosongkan.
4. Hujung bahagian bekas ubat diletakkan di mulut dan dirapatkan dengan bibir.
5. Tarik nafas perlahan-lahan dan tekankan bahagian atas (pengepam bekas ubat).
6. Setelah selesai menyedut nafas, bekas penyedut dialihkan dari mulut dan nafas ditahan selsema yang boleh bagi memastikan ubat masuk ke dalam paru-paru.
7. Proses ini boleh diulang selang satu minit kemudian diarahkan oleh doktor.


Kembali Ceria!
Padamu kami berserah,
mohon restu dan juga keampunan
Moga bahagia hidup kami dengan rahmat dan kasih sayangmu...
Allahu Allah...
Allahu Allah..
Allahu Ya Allah.
Alhamdulillah.

Isnin, 28 September 2009

BALAS BUDI MELALUI BERDOA

BISMILLAH WAL HAMDULILLAH DAN ASSALAMUALAIKUM





...mintalah kepadaKu, akan Ku perkenankan pintamu...(Surah Al-Mukmin ayat 60)

Dalam kehidupan bermasyarakat,kita tidak terlepas daripada tuntutan untuk berbudi dan menerima budi daripada orang lain.Sama ada dirumah,pejabat atau kejiranan,kita saling bergantung antara satu sama lain dan mahu tidak mahu harus belajar untuk menabur budi dan menghargai budi yang diberikan orang lain.

Berbudi tidak semestinya dengan wang ringgit dan harta benda.Tetapi berbudi juga boleh diberikan dalam bentuk tunjuk ajar,nasihat dan,pengajaran,sokongan dan amalan baik.
Membalas budi tidak semestinya dengan menabur kebaikan yang sama.


Tetapi memadai juga jika membalas kebaikan yang diterima dengan mendoakan kebaikan untuk si budiman tersebut.Indahnya ajaran Islam.


Demikianlah yang dikatakan orang berbudi,kita berbahasa,orang memberi kita merasa.


Rasulullah saw bersabda yang bermaksud :
“Sesiapa yang berbuat baik kepada kamu maka hendaklah kamu membalasnya.Kalau kamu tidak terdaya membalasnya maka berdoalah selalu baginya sehingga kamu mengetahui bahawa kamu telah berterima kasih kepadanya kerana Allah sentiasa membalas kebaikan (orang yang berbuat baik) lagi mengasihi orang yang bersyukur.”

Hadith Riwayat At-Tabrani.

Tuntasnya,terima kasih tidak terhingga kepada para ustaz,alim-ulama’,guru-guru kita yang pernah mengajar kita erti MANUSIA yang mencari SYURGA sebagai tempat tinggal ABADAN ABADAA.

Kepada penzalim MANUSIA yang dipenjara TANPA BICARA..kamu ingatlah AZAB ALLAH AMAT PEDIH !

“Semoga Allah membalas kebaikan yang banyak kepada kalian dan memberikan hidayah kepada mereka yang bertindak sebagai MANUSIA DWI WAJAH”.Manusia yang sanggup menyeksa manusia.Pasti akan di doakan oleh mereka yang tidak berdosa.

Ingatkah kita..rusa yang ditanduk oleh rusa yang tidak bertanduk pasti akan dibangkitkan kelak oleh ALLAH untuk menyempurnakan hisab.Rusa itu akan ditumbuhkan tanduknya untuk menanduk pula rusa yang berbuat perkara yang sama atas dunia dahulu”

YA….ALLAH MAHA ADIL!

Sabtu, 26 September 2009

RAYA SEBENAR-BENAR RAYA





Sempena hari raya ini, marilah sama-sama kita merenung sebuah hadith Nabi yang diriwayatkan oleh Anas bin Malik, berkaitan dengan konsep 'hari raya' yang lebih luas. Menurutnya, Nabi Muhammad saw. bersabda hari raya yang sebenarnya bagi orang beriman itu ada pada 5 keadaan:

1. Setiap hari ia berjalan dan bertemu seorang yang beriman serta ia tidak melakukan sebarang dosa, itu ialah hari raya baginya.

2. Hari keluarnya dari dunia dengan penuh keimanan dari tipu daya syaitan

3. Hari menyeberang Siratul Mustakim dan terselamat dari bencana jatuh ke dalam api neraka

4. Hari kita masuk syurga dengan selamat dan terlepas dari api neraka

5. Hari ia menatap wajah Allah Ta'ala

Menurut Nabi Muhammad saw. Hari Raya bagi setiap orang beriman ada pada 5 ketika; iaitu setiap hari yang dia tidak melakukan sebarang dosa, saat meninggal dunia dalam husnul-khatimah, hari berjaya melintasi Siratul-Mustakim dan terselamat dari masuk ke neraka, masuk ke dalam syurga dan hari dia mengadap Allah Taala.

Sekiranya kita tidak melakukan sebarang dosa pada sesuatu hari, itu adalah hari raya bagi kita. Kalaulah kita berusaha sungguh-sungguh menghindarkan diri melakukan sebarang dosa dengan menjauhi larangan Allah serta mematuhi segala perintah Allah, hari itu adalah sebenarnya hari yang harus dirayakan.

Saat menghembuskan nafas terakhir dengan penuh keimanan dari tipu daya syaitan juga termasuk dalam 'hari raya' yang dimaksudkan oleh Nabi Muhammad saw. Saat sakratul-maut adalah masa yang paling genting bagi setiap individu.


Kesakitannya yang amat sangat bukan saja menimpa jasad bahkan rohnya juga; seperti yang digambarkan oleh ulama kesakitannya lebih dahsyat daripada dipalu dengan 1000 pedang, atau digunting dengan beberapa gunting atau digergaji dengan beberapa gergaji. Malahan dikatakan saat sakrat adalah hari kiamat bagi si-mati.


Menurut Imam Ghazali kesusahan mati itu 3, pertama kesakitan sakrat, kedua kesusahan melihat kedatangan malaikatul-maut dengan mukanya yang amat bengis dan ketiga kesusahan jika dinampakkan tempat kediaman di neraka (jika ahli maksiat).


Sudahlah tidak tertahan dengan kedahsyatan yang amat sangat, syaitan pula sibuk menangguk di air keruh. Di saat inilah dia menjalankan taktik dan strategi terakhir untuk menumpaskan kita. Hanya orang yang Allah tetapkan mati dalam husnul khatimah saja terlepas dari tipu dayanya.


Berjayanya kita di saat ini barulah kita dapat menikmati hari raya sebenarnya. Namun alam perkuburan merupakan alam yang penuh dengan peristiwa-peristiwa dahsyat. Bagi orang mukmin, ia merupakan satu taman dari taman-taman syurga, sebaliknya bagi orang kafir, alam barzakh adalah satu pintu dari pintu neraka.

Hari Raya seterusnya adalah hari kita berjaya melepasi api neraka selepas merentas Titian Siratul Mustaqim. Sebelum menyeberang jambatan yang direntang di atas kawah neraka, setiap individu disoal dan ditimbang amalan baik dan jahatnya.



Selesai dari segala perhitungan tersebut barulah diperintah meniti Titian yang sangat tajam dan sangat halus ini. Orang yang mengikut jalan lurus semasa di dunia selamat menyeberang dengan kelajuan yang pantas.


Malangnya mereka yang menyeleweng dari jalan lurus di dunia gagal dan jatuh ke dalam api neraka. Bayangkan betapa dahsyat dan ngerinya berada di jambatan yang di bawahnya terdapat lautan api yang sentiasa mengait sesiapa saja yang berdosa. Andainya terlepas dari tercebur ke neraka, barulah boleh kita berhari raya.

Hari kita masuk syurga adalah hari raya seterusnya bagi orang beriman. Terlepasnya dari neraka bermakna kita akan dimasukkan ke dalam syurga yang penuh dengan kenikmatan dan kelazatan. Syurga adalah tempat manusia pilihan.


Penghuni-penguni syurga dengan muka yang berseri-seri diberikan kerajaan yang sangat luas dengan mahligai yang besar serta menikmati pelbagai juadah yang lazat-lazat. Pendeknya mereka beroleh segala kelazatan dan terhindar dari segala seksa. Inilah sebenarnya hari raya bagi orang mukmin.

Hari raya yang paling meggembirakan orang beriman ialah di saat memandang wajah Agung Ilahi. Inilah kenikmatan yang paling agung dan lazat sehingga terlupa kelazatan dan kenikmatan syurga. Ia merupakan puncak atau klimaks kenikmatan orang beriman.

Memandangkan kita belum pun menempuh saat-saat di atas, sepatutnya kita berasa cemas dan berwaspada. Dalam masa kita bersuka ria menyambut hariraya ini, lintaskanlah di hati sanubari kita bahawa hari raya sebenarnya belum kita tempuhi lagi.



Amat jauh terpesongnya budaya kita yang menyambut hariraya dengan maksiat seperti hiburan, nyanyian, tarian dan pelbagai kegilaan yang melupakan kita akan hari raya sebenarnya. Hari Raya Idilfitri hanya satu gambaran atau tamsilan bagi kita merenung bahawa Allah akan membalas dengan ganjaran baik jika berjaya melepasi rintangan hawa nafsu dan mengendalikan hidup mengikut cara yang Allah redhai.


Mudah-mudahan hariraya yang kita hadapi ini tidak berakhir di sini saja, sama-samalah kita berdoa semoga ia berterusan sehinggalah kita berjaya melepasi sakratul-maut, titian siratul-mustaqim, menjadi penghuni syurga dan akhirnya mengadap zat Allah Taala di syurga kelak.



Amin..

Jumaat, 18 September 2009

BERADAB DI HARI RAYA


PERTAMA : BERDOA DI MALAM RAYA
Al Imam As-Syafie Rahimahullah Taala telah menegaskan bahawa malam Hari Raya itu adalah di antara malam-malam yang mudah diperkenankan doa,sebagaimana beliau berkata di dalam kitabnya Al-Umm :

Telah sampai kepada kami bahawasanya pernah dikatakan,sesungguhnya doa itu sungguh mustajab pada LIMA MALAM : MALAM JUMAAT,MALAM HARI RAYA AIDIL ADHA,MALAM HARI RAYA FITRAH,AWAL MALAM REJAB DAN MALAM NISFU SYA’ABAN.

KEDUA: BERTAKBIR SEPANJANG MALAM SEHINGGA SEBELUM SOLAT SUNAT AILDILFITRI
Kemeriahan hari Raya lebih dirasai apabila laungan takbir bergema.Namun begitu,tidak bermakna takbir itu semata-mata untuk memeriahkan suasana tetapi lebih dari itu,ianya bersifat untuk melahirkan rasa kesyukuran dan mengagungkan Allah Subhanahu Wa Taala.

KETIGA : MANDI SUNAT AILDILFITRI
Di pagi Hari Raya pula disunatkan mandi kerana Hari Raya sebagaimana yang diriwayatkan oleh Ibnu Abbas dan Al-Fakih bin Saad Radhiallahu ‘anhum bahawa Rasulullah SAW melakukan mandi pada hari Raya Fitrah dan Hari Raya Adha.Hadith ini dikeluarkan oleh Ibnu Majjah.

KEEMPAT : MEMAKAN PAKAIAN YANG TERBAIK,MENGHILANGKAN BAU YANG TIDAK ELOK.
Di samping itu juga disunatkan juga memakai pakaian yang sebagus-bagusnya,memakai harum-haruman dan menghilangkan segala bau-bau yang tidak elok.Tidak kira sama ada orang itu hendak keluar ke masjid untuk menunaikan sembahyang Hari Raya ataupun duduk sahaja di rumah.Kerana hari itu adalah hari untuk berelok-elok.

KELIMA : MAKAN TERLEBIH DAHULU (selok-eloknya amakan kurma dalanm bilangan yang ganjil)
Sebelum keluar pergi ke masjid untuk menunaikan sembahyang sunat Hari Raya Fitrah,disunatkan makan dan minum terlebih dahulu kerana mengikut apa yang dilakukan oleh Rasulullah SAW.

KEENAM : MENGUCAPKAN TAHNIAH
Selain itu Hari Raya merupakan Hari Kemenangan atau Kegembiraan,maka sebab itu disunatkan bagi sesama muslim saling mengucapkan tahniah antara satu sama lain.

KETUJUH : ZIARAH-MENZIARAHI
Inilah masanya untuk memberi hak kepada jiran-jiran dan kawan-kawan atau saudara mara.Iaitu hak mereka untuk diziarahi.Mungkin ada sahabat yang memerlukan sesuatu dan kita boleh bantu mereka.

KELAPAN : MENJAGA DISIPLIN RAMADHAN
Teruskan dengan menjaga disiplin diri sebagai graduan Tarbiyyah dari Universiti Ramdhan.Teruskan amalan soleh ke dalam bulan Syawal.Mudah-mudahan kita tidak lidah bercabang atau talam dua muka.RamAdhan melakukan amalan yang banyak namun Syawal sepi tanpa amalan.

InsyaAllah ,mohon pada Allah dijauhkan dari bersifat munafiq.

ALLAH MENCINTAIMU DENGAN NIKMAT,MENGAPA MEMBALASNYA DENGAN MAKSIAT?






2 CARA MERAYAKAN AIDILFITRI YANG BOLEH MENTENTERAMKAN JIWA

BISMILLAH WAL HAMDULILLAH SERTA ASSALAMUALAIKUM,

Seringkali perayaaan Aidilfitri yang kita sambut saban tahun ini di dendangkan dengan alunan lagu raya.Adakah ia menenangkan jiwa anda?

Ada dua cara yang boleh mententeramkan jiwa.

Pertama dengan mengINGATI SAUDARA ISLAM yang kurang bernasib baik,menderita dan ditimpa malang.Kita wajib memberi lebihan rezeki yang ada dengan berfitrah kepada mereka.Kita patut bersedeqah dengan rezeki yang berlebihan selain mengeluarkan zakat fitrah.

Keduanya merayakan hari Raya dengan MENGINGATI ALLAH SWT.Dengan sebanyak-banyak zikir.Banyakkan bertakbir,tahmid dan bertahlil sebelum menunaikan solat sunat aildilfitri sebagaimana yang disebutkan oleh Allah swt dalam Al-Quran yang bererti:

“Sesungguhnya berbahagialah dan jayalah orang yang membersihkan dirinya dengan mengeluarkan zakat fitrah,dan ia mengingati Allah lalu menunaikan solat”. (Surah Al-A’la 14-15)

Kita bertakbir membesar Allah SWT dan mengagungkan Allah SWT kerana Dialah yang memberi petunjuk kepada kita hingga dapat melaksanakan ibadah puasa.Maka sebagai tanda syukur dan merendah diri adalah wajar dipanjangkan ketaatan kita kepadanYA.

Pengertian takbir yang dijiwai sepenuhnya menyedarkan kita hamba Allah yang lemah di dunia ini.Kita fana’ dan tidak kekal.Kita tidak mempunyai apa-apa yang boleh dibanggakan.

Kekayaan,kekuasaan dan kegagahan,kecantikan dan ketampanan yang dimiliki hanyalah pinjaman dari Allah swt yang Maha kaya dan Maha Berkuasa daripada segala makhluk yang ada.Semua yang diperolehi itu hanyalah dengan izin Allah jua.

Mudah-mudahan Ramadhan kali ini dapat mendidik jiwa kita menjadi Hamba Allah yang taat kepada perintahNya dan dapat menyuburkan semanagat jihad dalam diri seterusnya meletakkan kita dikalangan orang-orang yang istiqamah bertaqwa di sisiNya.

Sambutlah Aildilfitri dengan penuh kesyukuran dan keazaman untuk terus istiqamah-konsisten di atas perjuangan Islam yang sebenar.InsyaAllah.

AILDILFITRI HARI KESYUKURAN DAN KEMENANGAN


Kedatangan satu Syawal adalah satu saat yang amat dinantikan oleh semua umat Islam.Ia adalah hari kegembiraan .Saya juga ingin mengambil kesempatan ini untuk memohon seribu kemaafan dari sahabat dan sahabiah sekiranya berlaku kekhilafan sepanjang 23 tahun saya mengembara memijak tiap inci tanah yang akhirnya akan bersemadi bersama jasad,khususnya di bumi tercinta ini.

Ramadhan mengajar kita melalui rintangan agar dapat merasai keperitan hidup insan yang kurang bernasib baik.Dan satu Syawal adalah natijah untuk kita melahirkan kesyukuran di atas segala kesempurnaan melalui tarrbiyyah daripada Allah swt.

Setelah menjalani ujian dan dugaan dalam bulan Ramadhan,maka sudah sewajarnya kita menyambut ketibaan Hari Raya dengan penuh gembira sebagai tanda kemenangan dan kesyukuran kepada Allah swt atas sebanyak ketaqwaan kita kepadaNya.

Bagi orang yang telah berjaya menjalani ujian di bulan Ramadhan.Syawal adalah detik kembali kepada asal fitrah tanpa sebarang dosa dan noda.Oleh sebab itulah apabila fajar Syawal menjelang setiap muslim disunatkan menyiapkan diri pada awal pagi untuk merayakan Aidilfitri dengan gembira tetapi tidaklah berlebihan.

Hari Raya disambut dengan membesarkan Allah SWT dengan cara mengucap takbir dan tahmid dari malam hari Raya hinggalah di pagi Syawal esok harinya sebelum menunaikan solat sunat Aidilfitri.

Zakat Fitrah yang di wajibkan ke atas umat Islam seboleh-bolehnya hemdaklah disampaikan kepada fakir miskin sebelum hari raya agar mereka dapat bersama-sama saudara Islam yang lain yang kelaparan atau kekurangan makanan sementara golongan berada bergembira dalam keadaan mewah dan bermegah-megah dengan kumpulan mereka.

Mudah-mudahan,segala amal pahala kita tidak luput hanya kerana terlalu ‘beraya’ sampai tidak ingat akan dosa dan pahala.Sebulan berpuasa mengumpul pahala namun hanya sehari semuanya hilang begitu sahaja.Dek raya sakan kata sesetengah orang kita.

Kepada mereka yang sudah berkeluarga,kita cuba pastikan batasan syariat itu terpelihara untuk keluarga khususnya anak-anak kita.

’Jangan dibonceng motorsikal yang dinaiki oleh buaya friend..jangan pula asyik bergembira sampai jadi gile friend’

Kepada yang hendak berwalimah,kita cuba agar tidak membazir dalam urusan menyempurnakan separuh agama ini..

Sahabat,daku rindukan Ramadhan…

Sekian,fastabiqul khairat.…abangmodul.blogspot.com

Rabu, 16 September 2009

PEMBURU SYURGA ALLAH


بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ



Alhamdulillah dan Assalamualaikum,


Awan berarak perlahan,unggas pula terus berzikir berkicau riang.Dari saat mata terbuka hingga terpejam ada sahaja yang berzikir dalam bahasa yang tidak difahami,melainkan kelebihan yang Allah berikan kepada Nabi Allah,Sulaiman A.S dan hambanya yang terpilih.Kisah burung Hud-Hud dengan Ratu Balqis semuanya tercatat dalam lipatan sejarah.Lembaran Al-Quran menceritakan perkara ini.Kitab yang tiada keraguan padanya.

Ada sebahagian manusia yang malu untuk berbuat maksiat walaupun tanpa ada mata makhluk yang memandang.Alhamdulillah.Hitam putih warna yang kontras.Kiri dan kanan adalah arah yang berlainan.Atas dan bawah itu tidak sama latitudnya.

Begitu juga kita.Kita adalah corak di atas kain namun tidak mesti sama warnanya.Kita ikut arah namun tidak semestinya arah yang sama.Kita akan ke ‘atas’ (apabila roh telah disentap dari jasad) menghadap Qadhi Rabbul Jalil namun perlu juga kita ake ‘bawah’ (ke dalam tanah untuk dikuburkan).

Kita adalah sama kerana asalnya dari tanah dan kepada tanah juga dikembalikan.

Namun pengakhiran itu yang berlainan.

SYURGA yang penuh nikmat atau NERAKA yang penuh azab memeritkan .

Itulah dia pilihan yang kita pilih sewaktu alam dunia.Destinasi akhir untuk mereka yang bernyawa.

Kita tidak MATI.

Cuma berpindah dari alam dunia ke alam kubur untuk dibangkitkan bagi menjadi pesalah atau pembenar agama Allah SWT yang pastinya disoal dalam Makamah Allah SWT.

"Alangkah dahsyatnya sekiranya kamu melihat di waktu orang-orang yang zalim
(berada) di dalam tekanan-tekanan sakratulmaut, sedang para malaikat memukul
dengan tangannya (sambil berkata): "Keluarkanlah nyawamu". Di hari ini kamu
dibalas dengan siksaan yang sangat menghinakan, kerana kamu selalu
mengatakan terhadap Allah (perkataan) yang tidak benar dan (kerana) kamu
selalu menyombongkan diri terhadap ayat-ayat-Nya". (Al-An'aam: 93)

Kami menzalimi diri kami sendiri Ya Allah…ampunkanlah kami.

Wahai Hamba Allah..

Kita memakai topeng H1N1 untuk mengelakkan wabak selesema babi ini menular.Kita membasuh tangan sesucinya dengan alasan agar tidak terjangkit dengan wabak pandemik ini.Namun jahilnya kita,kerana lupa bahawa ada yang lebih besar dari itu..Suruhan Allah SWT dalam surah An-Nur berkenaan menutup aurat.Ia tidak bermakna menutup rambut sahaja.Namun susuk tubuh yang mendatangkan fitnah itu juga perlu ditutup dengan sebaiknya.


Manusia jahil sentiasa merasakan dirinya betul apabila menggunakan teori akal.Manakala fakta dari wahyu,di pandang sebelah mata..Naudzubillah min dzalik.

Pakai topeng HINI untuk elak jangkitan,dalam masa yang sama tidak menutup rambut yang terjembul.

Kita berpuasa,tidak makan dan minum dalam masa yang sama kita makan daging kawan kita..kita mengumpat mereka.

...Apakah kamu beriman kepada sebahagian AI-Kitab (Taurat) dan ingkar terhadap sebahagian yang lain? Tidaklah balasan bagi orang-orang yang berbuat demikian daripadamu, melainkan kenistaan dalam kehidupan dunia, dan pada hari Kiamat mereka dikembalikan kepada siksa yang sangat berat, Allah tidak lengah dari apa yang kamu perbuat". (Al-Baqarah: 85)

Selanjutnya renungkanlah hadith shahih berikut ini:"Sesungguhnya penghuni Neraka yang paling ringan adzabnya pada Hari Kiamat ialah orang yang diletakkan di tengah kedua telapak kakinya dua bara api, dari dua bara api ini otaknya mendidih, sebagaimana periuk yang mendidih dalam bejana besar yang dipanggang dalam kobaran api ".Diriwayatkan oleh Al-Bukhari, Kitabur Riqaaq, 11/376.

PILIHAN ANDA = SYURGA @ NERAKA ?

Jika seperti ini azab yang paling ringan pada hari Kiamat, lalu bagaimana azab bagi orang yang diancam Allah dengan azab yang amat pedih, sebagaimana disebutkan dalam ayat ini. Yakni bagi orang yang beriman kepada sebagian ayat dan meninggalkan sebagian yang lain?

Wahai Hamba Allah…

Allah SWT Maha Penerima Taubat,Dia bekalkan kita dengan modal roh dan jasad.Ia adalah modal untuk kita gunakan agar dapat dilaburkan untuk keuntungan jangka masa panjang di hari Akhirat.

Modal roh ke mana kita guna?

Apakah kita gunakan roh ini sekadar untuk kita melampiaskan nafsu kita?
Bagaimana pula dengan modal jasad,…adakah ia untuk melantak makanan yang terhidang.

Kasihan orang Melayu,bulan Ramadhan sepatutnya bulan untuk meningkatkan ibadah tetapi ia bertukar menjadi bulan meningkatkan makan.Lihat sahaja,makanan yang terbazir di Hotel atau Bazar Ramadhan?Ke mana perginya lebihan itu…

Sabda Rasulullah s.a.w: ((كَمْ مِنْ صَائِمٍ لَيْسَ لَهُ مِنْ صِيَامِهِ إِلَّا الْجُوعُ وَكَمْ مِنْ قَائِمٍ لَيْسَ لَهُ مِنْ قِيَامِهِ إِلَّا السَّهَرُ))

(( Berapa ramai orang yang berpuasa tetapi ia tidak memperolehi apa-apa kecuali lapar dan dahaga dan berapa ramai orang yang qiam (solat malam) tetapi ia tidak memperolehi apa-apa melainkan berjaga sahaja)).

Riwayat Imam Ahmad

Siang melabuhkan tirainya untuk memberikan ruang kepada pemburu Malam Al-Qadar. Matahari menghulurkan salam kepada bulan untuk beredar.Menziarahi penduduk bumi yang lain. Ya..matahari menziarahi kamu yang berada di Dublin,Jerman,Lanchaster,United Kingdom,Yaman,Mesir.Di mana sahaja kamu? Tanpa sekelumit rasa,matahari tidak pernah alpa dengan tugasnya memancarkan sinar.

Kini, bulan mengambil tempatnya..Memancarkan cahaya seluruh pelusuk alam buana.Bulan tidak jemu-jemu bersinar ke seantero mayapada kerana ia adalah Sunnatullah.
Sedar atau lena,mahu atau tidak kita berada di penghujung Ramadhan.

Justeru kuliah sebelum berbuka puasa semalam cukup menyentuh jiwaku..
‘Ya Allah, sesungguhnya kami memohon darimu hati yang suci bersih’


Mudah-mudahan kita akan gunakan modal roh dan modal jasad ini untuk terus meningkatkan ibadah kita pada saat-saat emas Ramadhan ini.



Ingatilah,sekiranya modal ini habis apakah bekal untuk kita menjawab di hadapan ALLAH SWT kelak?

Pepohonan angsana itu umpama tidak begitu gembira ku lihat pada petang semalam,seakan-akan layu kerana bersedih getus hatiku.

Apakan tidaknya,ramai manusia yang tidak mengambil kesempatan menggunakan modal roh dan modal jasad pada kehidupan di alam dunia ini.

Roh dan jasad itu pergi berbelanja di pasar raya mencari FATAMORGANA dunia,namun tiang masjid kariah di sini,masih sudi untuk ISTIQAMAH bersama imam Hafiz Al-Quran dari Pondok Kubang Bujuk.
Tiang 'ramai' manusia sedikit.
Fenomena pelik yang berlaku saban tahun.Roh dan jasad yang sama masih meneruskan rutin tahunan,menghilangkan diri pada penghujung Ramadhan dengan meraikan keluarga.Apalah salahnya jika keluarga yang sama di bawa ke masjid bersama-sama kemudian keluar berbelanja?
Alternatif yang mengeratkan hubungan kekeluargaan.Namun..di pandang sepi sahaja akibat tidak mengerti pinjaman modal roh dan jasad ini sebentar cuma.
Modal Roh dan jasad akan habis bila-bila masa...maka carilah ketenangan dengan memanfaatkannya.Ramadhan akan berlalu sudah...
"Bila hati kita penuh dengan dunia,maka lahirlah keburukan.Tapi bila hati penuh dengan kecintaan pada Allah swt,maka lahir amal-amal baik dari anggota badan"

Allahurabbi..

Jauhkan kami dari menjadi manusia MUFLIS di MahsyarMu ya Allah…

Ameen..sekian,jazakallah sahabat yang memburu SYURGA ALLAH.
Moga PEMBURU mendapat hasilnya di penghujung titian Sirat.InsyaAllah.
Sila 'sign in' di kanan layout untuk follow blog ini : http://www.abangmodul.blogspot.com/



Selasa, 15 September 2009

PAHALA MEMBANTU TETANGGA DAN ANAK YATIM




MARI KITA BERBUAT KEBAJIKAN


Program DPPJOHOR menyantuni armalah (ibu tunggal) dan fakir miskin di sekitar Mersing,Johor Darul Ta'zim.



KETUA DPP JOHOR SAUDARA KHAIRUL FAIZI MENYANTUNI TETANGGA
p/s : Makcik tu gembira walaupun apa yg diberikan tak seberapa,asalkan berkat.


Bantuan Ramadhan sempena Program Badar Al-Kubra di Mersing

p/s :Jika kita rasa kita susah,sebenarnya ramai lagi yang susah dari kita.Oleh itu,bersyukurlah (",)
Sewaktu mendengar Tazkirah dari Saudara Za'ba


p/s : Pandangan sayu..tolonglah mereka selagi mampu.

SYAITAN MEMERANGKAP MANUSIA

Bismillah wal Hamdulillah dan Assalamualaikum..
Dengan memandang dan memperhatikan cara bagaimana (modus operandi) syaitan menyesatkan manusia, seseorang akan menjadikan syaitan sebagai musuh, berusaha menjaga diri secara maksima daripada godaannya, memelihara diri, sedar dan sentiasa ingat terhadap apa yang diinginkan oleh musuh tersebut sedang ia tidak merasainya.



Maka bulan Ramadhan yang menuju pengakhiran ini,hati-hati orang mukmin senantiasa sahaja rindukan saat-saat manis Ramadhan ini.Cuba tanya hati kecil kita,siapakah yang berkuasa ke atas nafsu semasa dalam bulan Ramadhan ini?Adakah syaitan..




Mengapa masih ada 'syaitan' di malam hari.Kita terkejut dan cukup terasa sedih dengan sebilangan manusia Melayu dan mengaku Islam yang tidak menghormati Allah swt,Pencipta Sekalian Manusia.Apa tidaknya,bulan Ramadhan atau bulan biasa mereka masih berdansa di kelab malam dengan air kencing syaitan di tangan,di tepi tasik memadu asmara...



Sehingga sudah ada kelab malam yang diberi lesen oleh kerajaan menyajikan hiburan Tarian Berbikini dan mereka yang hadir dengan berbikini tidak dikenakan bayaran.



Apa semua ini...Manusia manakah yang berikan 'kehidupan' kepada kelab ini?

Di mana taqwa?



Di mana penguatkuasa?



Di mana 'polis iman' yang ada dalam hati umat Islam..


Sedih atau tidak Ramadhan diperlakukan seperti ini..erm..


Memang kecil hati Ramadhan diperlakukan seperti ini.

Justeru itu kita berbicara tentang perangkap syaitan..
Syaitan ingin memerangkap kita dengan tujuh macam perangkap. Sebahagiannya lebih sulit dari sebahagian yang lain. Dan syaitan tidak akan beralih dari perangkap yang berat kepada yang lebih ringan kecuali jika ia tidak berhasil dengan perangkap tersebut.
Perangkap Pertama: Kufur Kepada Allah Subhanahu wa Taala, Agama-Nya, Pertemuan Dengan-Nya, Kesempurnaan Sifat-Sifat-Nya, Dan Ingkar Terhadap Berita-Berita Yang Disampaikan Oleh Para Rasul-Nya

Apabila syaitan berhasil dengan perangkap ini, maka padamlah api permusuhannya, dan dia akan beristirehat. Tetapi jika seorang hamba berhasil mengatasi perangkap ini dan selamat daripadanya dengan hidayah dan cahaya iman, maka syaitan akan beralih kepada tingkatan kedua.

“Barangsiapa yang tidak diberi cahaya (petunjuk) oleh Allah, tiadalah dia mempunyai cahaya sedikit pun.” (An-Nur:40)

Jika Allah Subhanahu wa Taala memberinya pertolongan untuk mengatasi perangkap ini, maka syaitan akan beralih kepada perangkap kedua.


" Sesungguhnya Syaitan adalah musuh bagi kamu, maka jadikanlah dia musuh (yang mesti dijauhi tipu dayanya); sebenarnya dia hanyalah mengajak golongannya supaya menjadi penduduk Neraka."
[Faatir:6]

Perangkap Kedua: Dosa-Dosa Besar.

Pada peringkat ini, syaitan akan berusaha untuk mengindahkan dosa-dosa pada pandangan mata seorang hamba. Ditimbulkannya sikap menunda-nunda, dibuka kepadanya pintu pengharapan, dan dikatakan kepadanya, 'Iman hanyalah keyakinan semata-mata, sehingga tidak ada perbuatan maksiat yang dicela di dalam iman (asalkan masih beriman)."

Apabila dia dapat melintasi perangkap ini dengan perlindungan Allah atau dengan taubat yang tulus yang menyelamatkannya dari bid’ah, maka syaitan akan mengekorinya dengan perangkap yang seterusnya.

Perangkap Ketiga: Dosa-Dosa Kecil.

Syaitan menimbang dosa-dosa ini untuknya dengan timbangan seraya mengatakan, “Tidak mengapa kamu melakukan dosa-dosa kecil asalkan kamu jauhi dosa-dosa besar. Apakah kamu tidak tahu bahawa dosa-dosa kecil dapat dihapus dengan menjauhi dosa-dosa besar dan dengan melakukan kebaikan-kebaikan?” Akibatnya, seorang hamba menganggap ringan terhadap dosa-dosa kecil sehingga dia senantiasa melakukannya. Kerana itu, orang yang melakukan dosa besar kemudian merasa takut dan menyesal adalah lebih baik daripada golongan ini. Sedangkan tidak lagi dinamakan dosa kecil apabila ianya dilakukan secara terus-menerus. Nabi s.a.w. bersabda:

“Jauhkan dirimu dari dosa-dosa kecil!" Kemudian beliau membuat perumpamaan untuknya dengan suatu kaum yang singgah di suatu tanah lapang. Lalu mereka memerlukan kayu bakar, maka si anu mengambil satu ranting dan si anu satu ranting, sedikit demi sedikit, akhirnya terkumpullah kayu bakar yang banyak. Kemudian mereka menyalakan api, hingga mereka boleh memasak roti mereka. Demikianlah diumpamakan dosa-dosa kecil itu bertumpuk pada seseorang, sedang dia meremehkannya, hingga dosa-dosa itu membinasakannya.

Rujukan: Madarij Saalikin, Ibnu Qayyim

bersambung di keluaran akan datang, insyaAllah..




Sabtu, 12 September 2009

~ALLAH SEDANG BERBICARA~


Fahri..Sabar...Allah sedang berbicara sama kamu..Itulah antara bait-bait kata indah yang sempat saya titipkan dalam novel best seller tersebut.Makna yang begitu besar hasil dari tarian pena Habiburahman El-Shirazy.Makanya saya ingin membawakan sabar ini dalam entri kali ini.Sabarlah menelaah sedikit titipan ilmu yang dikutip ini untuk meningkatkan keTAQWAan kita.InsyaAllah.

"TAK SUSAH TAK MASUK SYURGA"

MAKSUD "sabar" dalam konteks amalan batin ialah menahan hawa nafsu daripada dipengaruhi oleh sebarang gelora atau kegemparan hati atau tekanan jiwa atau perasaan atau rangsangan yang menimbulkan rasa marah atau berontak, resah- gelisah, tidak rela, sugul, kecewa atau putus asa, akibat daripada pengalaman menghadapi kesusahan, ketidak-selesaan atau sesuatu keadaan yang tidak disukai atau tidak diingini.

Kesabaran itu harus meliputi empat tindakan, iaitu:

* tabah dan tekun dalam mengerjakan taat atau ibadat kepada Allah;

* menahan diri daripada melakukan maksiat atau kemungkaran;

* memelihara diri daripada dipukau oleh godaan dunia, nafsu dan syaitan;

* tenang/teguh hati menghadapi cubaan atau musibah.

Sabar yang demikian itu adalah suatu tuntutan dalam agama dan merupakan satu ibadah, malah segala ibadat itu didirikan di atas sabar, kerana dalam mengerjakan ibadat itu kita terpaksa menanggung kepayahan dan pengorbanan.

Malah, dalam segala lapangan, kita perlu bersabar dan menangani segala kesukaran dan rintangan yang dihadapi. Orang yang gagal bersabar tidak akan tercapai matlamat dan manfaat ibadatnya.

Antara tujuan kita disuruh mempertahankan kesabaran itu ialah:

Pertama, supaya dapat mengerjakan ibadat dengan tenteram dan dapat mencapai kesempurnaan dan seterusnya mencapai matlamatnya. Jika tidak bersabar, tekanan dan ekoran daripada pelbagai kesukaran atau daripada padah pelbagai musibah menjadikan kita keluh-kesah, lalu kehilangan punca kekusutan dan pertimbangan. Keadaan ini tentulah akan mengganggu konsentrasi dan penghayatan dalam kerja ibadat, khususnya. Kadang-kadang sampai tidak dapat meneruskannya.

Kedua, untuk mencapai kejayaan (kebajikan dunia dan akhirat).
Antara firman Allah Taala tentang hal ini ialah: "Dan Kami jadikan antara mereka itu pemimpin yang memberi pertunjuk dengan perintah kami ketika mereka bersabar". (QS. 32:24);

"Mereka itulah orang-orang yang dibalas (dikurniakan) bilik (martabat yang tinggi di syurga) kerana mereka bersabar (menjunjung taat kepada Allah), dan mereka dialu-alukan di dalamnya (syurga) dengan penghormatan dan ucapan salam kesejahteraan (oleh para malaikat)". (QS. 25:75);

"Sesungguhnya orang-orang yang bersabar itu dicukupkan ganjaran pahala mereka tanpa batas". (QS. 39:10);

Allah Taala menganjurkan kita supaya bersabar. Firman-Nya (mafhumnya): "Hai orang-orang yang beriman, bersabarlah kamu (melakukan taat dan menghadapi musibah), teguhkanlah kesabaran kamu, tetapkanlah kewaspadaan serta siap siaga dan bertakwalah kepada Allah agar kamu beruntung (merebut syurga dan bebas dari neraka). (QS. 3:200).

Apabila seseorang itu berjaya mempertahankan kesabarannya dalam keempat-empat keadaan tersebut di atas, maka tercapailah darjat istiqamah dan taat dengan mendapat ganjaran pahalanya yang besar. Orang itu tidak akan terjatuh ke jurang maksiat.

Saiyidina Ali Abu Talib k.a.w pernah bermadah, maksudnya: Jika engkau bersabar, takdir itu berlaku juga ke atas diri mu, tetapi engkau dikurniakan ganjaran pahala. Jika engkau tidak sabar pun, takdir tetap berlaku juga ke atas dirimu dan engkau berdosa.



Dalam konteks menghadapi ujian (qadha') atau musibah atau mala petaka, seseorang hamba Allah itu, insya Allah, akan berjaya mengekalkan kesabarannya , jikalau dia sentiasa mengingati atau mengekalkan kesedaran tentang hakikat atau hikmat musibah itu, atau jika hamba Allah itu sentiasa menaruh sangkaan baik terhadap Allah Taala. Malah, dengan yang demikian, kesabaran dan keimanannya akan bertambah teguh.

Sebagai perbandingan tentang hakikat musibah itu, kita katakan ada seorang bapa yang melarang keras anaknya memakan sejenis makanan yang amat digemari oleh anaknya itu.
Sebaliknya sang bapa itu memaksa anaknya memakan makanan biasa daripada bahan yang murah, walaupun dia cukup mampu membeli makanan istimewa yang menjadi kegemaran anaknya itu. Apakah penerimaan atau reaksi sang anak terhadap tindakan bapanya itu?
Dan apakah kata kita terhadap sang bapa itu? Mungkin ramai antara kita akan mengatakan sang bapa itu kedekut, bakhil,tidak bertimbang rasa dan sebagainya. Akan tetapi kita tidak harus menuduh sebarangan kepada sang bapa itu sebelum kita tahu apa tujuan dia bertindak demikian. Kita harus mencari sebab-musababnya.

Inilah tindakan wajar orang yang bersabar. Demikianlah antara cara kita berhadapan dengan keadaan yang tidak menyenangkan kita atau apabila menerima cubaan atau musibah yang ditakdirkan oleh Allah Taala ke atas diri kita. Kita tidak harus terus melenting marah atau kesal mengikut arus perasaan atau rangsangan nafsu dan syaitan, kerana kita tidak tahu rahsia hakikat dan hikmat di sebalik takdir itu.

Bandingannya, katakan kita tahu, tujuan sang bapa tersebut bertindak demikian adalah kerana anaknya itu sedang mengidap suatu penyakit yang mengikut doktor, sang anak itu akan menghadapi bahaya apabila memakan makanan kegemarannya itu.

Sekarang apa kata kita? Tidakkah tuduhan-tuduhan terhadap sang bapa tadi tergugur dengan sendirinya? Dan, sang anak itu pula, apa bila mengetahui tujuan bapanya itu, apakah wajar memarahi bapanya atau berkecil hati atau menyesali tindakan bapanya itu?

Sekarang tentulah kita akan mengatakan, sang bapa itu adalah seorang bapa yang bertanggungjawab dan anaknya pula tidak sepatutnya menyesali tindakan bapanya yang demikian. Katakan lagi, sang bapa membawa anaknya itu ke hospital, lalu ditahan di wad hospital itu. Maka itu terpenjaralah sang anak di hospital, terpaksa berpisah dengan keluarga dan kawan-kawanya. Selain itu dia terpaksa minum dan menelan ubat-ubat yang pahit dan disuntik. Rawatan seterunya ialah pembedahan
.
Pada zahirnya, sang anak itu menderita terseksa, tetapi apabila diyakini, bahawa 'seksaan' itu adalah untuk menyelamatkannya daripada ancaman dan seksaan sebenar yang berpanjangan daripada penyakit yang dihidapinya itu, maka 'seksaan' sementara itu seharusnya diterima dengan hati terbuka, penuh rela, tenang, dan sabar.

Demikianlah semestinya penerimaan kita terhadap musibah atau ujian daripada Allah Taala. Sebenarnya penyakit itu sendiri merupakan suatu cubaan atau musibah. Melalui penyakit, kita diuji oleh Allah Taala sejauh mana kesabaran dan keimanan kita, sejauh mana dan bagaimana usaha atau ikhtiar kita merawatinya, sama ada dengan cara yang bersendikan tawakal dan tafwid atau melibatkan perbuatan syirik, yakni bergantung kepada yang lain daripada Allah dan melakukan perkara-perkara mungkar yang lain.

Dan, kalau ditakdirkan usaha rawatan itu gagal dan penyakit itu bertambah tenat, maka itu adalah ujian yang lebih besar, khususnya kepada pengidap penyakit itu. Kalau penyakit itu akhirnya membawa maut, maka ujian itu melibatkan keluarga pula. Hikmat dan hakikat di sebalik apa yang ditakdirkan Allah itu, sama ada yang baik ataupun yang buruk, kita tidak tahu.

Sebab itu kita perlu bersabar menerima dan menanggungnya. Kita sebagai hamba Allah hendaklah menghadapinya dengan hati yang tenang, penuh kerelaan, penuh kesabaran; di samping berikhtiar mengatasinya dengan seberapa daya mengikut kemampuan kita sebagai manusia, hamba Allah.

Untuk mewujudkan kesabaran, kita hendaklah sentiasa menyedari, bahawa kadar dan waktu berlakunya kesusahan atau musibah itu adalah di bawah takdir Allah Taala yang maha berkuasa. Ketetapan kadar itu tidak bertambah atau berkurang dan waktunya tidak terdahulu atau terkemudian.

Dan, untuk memelihara atau mengekalkan kesabaran itu pula, kita hendaklah sentiasa mengingati bahawa kesabaran itu bakal dibalas dengan ganjaran kebajikan dan pahala yang disimpan khas oleh Allah Taala.

Demikianlah, kesabaran itu merupakan ubat yang paling pahit tetapi paling mujarab. Yakinlah, keberkatan daripada kesabaran itu membawa manfaat kepada kita sekali gus menolak mudarat daripada kita. Sebagai ubat, pahitnya hanya sesaat, tetapi manisnya berpanjangan.

Wallahu a'lam.


SEKIAN,BERSABARLAH..ALLAH BERSAMAMU !

Jumaat, 11 September 2009

KAMI PENCINTA KEKASIH ALLAH !

Awan membentuk kalimah Nabi Muhammad SAW..MasyaAllah!

Assalamualaikum dan Alhamdulillah,

Siti Nurhaliza binti Taruddin asal Kg Awah,Temerloh,Pahang,pernah nyanyi lagu Aku Cinta Padamu...kau mawarku berduet dengan 2 by 2.Suami sekarang Datuk K pastu bla bla.....Fuh...kau tahu semua ye tentang dia..Biasalah...aku die hard fan dia..

Hah...oleh kerana generasi kita diajar meminati artis bukan para ulama'.Maka kita telah buta untuk mengenali mereka.Rasulullah SAW adalah pemimpin agung adakah kita megetahui sejarah hidup baginda?

Err..er...tergagap untuk menjawabya..mungkin ini situasi yang berlaku kerana pendidikan 'agama' hanya berlaku di sekolah dan tidak menjalar ke masyarakat kerana hasil dasar kebangsaan pendidikan negara.

Maka mari sahabat yang tersayang mengenali kekasih Allah ini...

Nama : Muhammad bin Abdullah bin Abdul Muttalib bin Hashim.


Tarikh lahir : Subuh hari Isnin, 12 Rabiulawal bersamaan 20 April 571Masehi (dikenali sebagai Tahun Gajah; sempena peristiwa tentera bergajah Abrahah yang menyerang kota Kaabah).
Tempat lahir : Di rumah Abu Talib, Makkah Al-Mukarramah.

Nama bapa : Abdullah bin Abdul Muttalib bin Hashim.
Nama ibu : Aminah binti Wahab bin Abdul Manaf.

Pengasuh pertama : Barakah Al-Habsyiyyah (digelar Ummu Aiman. Hamba perempuan bapa Rasulullah SAW).
Ibu susu pertama : Thuwaibah (hamba perempuan Abu Lahab)
Ibu susu kedua : Halimah binti Abu Zuaib As-Saadiah (lebih dikenali Halimah As-Saadiah. Suaminya bernama Abu Kabsyah)

USIA 5 TAHUN
Peristiwa pembelahan dada Rasulullah SAW yang dilakukan oleh dua malaikat untuk mengeluarkan bahagian syaitan yang wujud di dalam hatinya.

USIA 6 TAHUN
Ibunya Aminah binti Wahab ditimpa sakit dan meninggal dunia di Al-Abwa '(sebuah kampung yang terletak di antara Makkah dan Madinah).Baginda dipelihara oleh Ummu Aiman (hamba perempuan bapa Rasulullah SAW) dan dibiayai oleh datuknya Abdul Muttalib.

USIAKU 8 TAHUN
Datuknya, Abdul Muttalib pula meninggal dunia.• Baginda dipelihara pula oleh bapa saudaranya, Abu Talib.

USIA 9 TAHUN
(Setengah riwayat mengatakan pada usia 12 tahun).Bersama bapa saudaranya, Abu Talib bermusafir ke Syam atas urusan perniagaan..Di kota Busra, negeri Syam, seorang pendita Nasrani bernama Bahira(Buhaira) telah bertemu ketua-ketua rombongan untuk menceritakan tentang pengutusan seorang nabi di kalangan bangsa Arab yang akan lahir pada masa itu.

USIA 20 TAHUN
Terlibat dalam peperangan Fijar .Ibnu Hisyam di dalam kitab ' Sirah ' ,jilid1, halaman 184-187 menyatakan pada ketika itu usia Muhammad SAW ialah 14 atau 15 tahun.Baginda menyertai peperangan itu beberapa hari dan berperanan mengumpulkan anak-anak panah sahaja.• Menyaksikan ' perjanjian Al-Fudhul ' ;perjanjian damai untuk memberi pertolongan kepada orang yang dizalimi di Makkah.

USIA 25 TAHUN
Bermusafir kali kedua ke Syam atas urusan perniagaan barangan Khadijahbinti Khuwailid Al-Asadiyah.Perjalanan ke Syam ditemani oleh Maisarah; lelaki suruhan Khadijah.Baginda SAW bersama-sama Abu Talib dan beberapa orang bapa saudaranya yang lain pergi berjumpa Amru bin Asad (bapa saudara Khadijah) untuk meminang Khadijah yang berusia 40 tahun ketika itu.Mas kahwin baginda kepada Khadijah adalah sebanyak 500 dirham.

USIA 35 TAHUN
Banjir besar melanda Makkah dan meruntuhkan dinding Kaabah.Pembinaan semula Kaabah dilakukan oleh pembesar-pembesar dan penduduk Makkah.Rasulullah SAW diberi kemuliaan untuk meletakkan ' Hajarul-Aswad ' ketempat asal dan sekaligus meredakan pertelingkahan berhubung perletakan batu tersebut.

USIA 40 TAHUN
Menerima wahyu di gua Hira ' sebagai perlantikan menjadi Nabi dan Rasulakhir zaman.USIA 53 TAHUNBerhijrah ke Madinah Al-Munawwarah dengan ditemani oleh Saidina Abu BakarAl-Siddiq.Sampai ke Madinah pada tanggal 12 Rabiulawal/ 24 September 622M.USIA 63 TAHUNKewafatan Rasulullah SAW di Madinah Al-Munawwarah pada hari Isnin, 12Rabiulawal tahun 11Hijrah/ 8 Jun 632 Masihi.

ISTERI-ISTERI RASULULLAH SAW


§ Khadijah Binti Khuwailid.
Saudah Binti Zam'ah.§ Aisyah Binti Abu Bakar (anak Saidina Abu Bakar).
§ Hafsah binti ' Umar (anak Saidina ' Umar bin Al-Khattab).
§ Ummi Habibah Binti Abu Sufyan.
§ Hindun Binti Umaiyah (digelar Ummi Salamah).
§ Zainab Binti Jahsy.§ Maimunah Binti Harith.
§ Safiyah Binti Huyai bin Akhtab.
§ Zainab Binti Khuzaimah (digelar ' Ummu Al-Masakin ' ; Ibu Orang Miskin).

ANAK-ANAK RASULULLAH SAW
1.Qasim

2.Abdullah
3.Ibrahim
4.Zainab
5.Ruqaiyah
6.Ummi Kalthum
7.Fatimah Al-Zahra'

ANAK TIRI RASULULLAH SAW


Halah bin Hind bin Habbasy bin Zurarah al-Tamimi (anak kepada Saidatina Khadijah bersama Hind bin Habbasy.Ketika berkahwin dengan Rasulullah,Khadijah adalah seorang janda).

SAUDARA SESUSU RASULULLAH SAW IBU SUSUAN/SAUDARA SUSUAN
1. Thuwaibah. Hamzah
2. Abu Salamah Abdullah bin Abdul Asad

SAUDARA SUSUAN


1. Halimah Al-Saidiyyah1. Abu Sufyan bin Harith bin Abdul Mutallib
2. Abdullah bin Harith bin Abdul ' Uzza
3. Syaima ' binti Harith bin Abdul ' Uzza
4. ' Aisyah binti Harith bin abdul ' Uzza








Sahabatku yang disayangi oleh mereka yang beriman,

Kalau ada pakaian yang koyak, Rasulullah menampalnya sendiri tanpa perlu menyuruh isterinya. Beliau juga memerah susu kambing untuk keperluan keluarga mahupun untuk dijual.
Setiap kali pulang ke rumah, bila dilihat tiada makanan yang sudah siap di masak untuk dimakan, sambil tersenyum baginda menyinsing lengan bajunya untuk membantu isterinya di dapur.

Sayidatina 'Aisyah menceritakan "Kalau Nabi berada di rumah, beliau selalu membantu urusan rumahtangga. Jika mendengar azan, beliau cepat-cepat berangkat ke masjid, dan cepat-cepat pula kembali sesudah selesai sembahyang."

Pernah baginda pulang pada waktu pagi. Tentulah baginda amat lapar waktu itu. Tetapi dilihatnya tiada apa pun yang ada untuk sarapan. Yang mentah pun tidak ada kerana Sayidatina 'Aisyah belum ke pasar.



Maka Nabi bertanya, "Belum ada sarapan ya Khumaira?" (Khumaira adalah panggilan mesra untuk Sayidatina 'Aisyah yang bererti 'Wahai yang kemerah-merahan')

'Aisyah menjawab dengan agak serba salah, "Belum ada apa-apa wahai Rasulullah."

Rasulullah lantas berkata, "Jika begitu aku puasa saja hari ini." tanpa sedikit tergambar rasa kesal di wajahnya. Sebaliknya baginda sangat marah tatkala melihat seorang suami memukul isterinya. Rasulullah menegur, "Mengapa engkau memukul isterimu?"

Lantas soalan itu dijawab dengan agak gementar, "Isteriku sangat keras kepala. Sudah diberi nasihat dia tetap degil, jadi aku pukul dia."

"Aku tidak bertanya alasanmu," sahut Nabi s.a.w. "Aku menanyakan mengapa engkau memukul teman tidurmu dan ibu kepada anak-anakmu?"

Pernah baginda bersabda, "sebaik-baik lelaki adalah yang paling baik dan lemah lembut terhadap isterinya."

Prihatin, sabar dan tawadhuknya baginda dalam menjadi ketua keluarga langsung tidak sedikitpun menjejaskan kedudukannya sebagai pemimpin umat.

Pada suatu ketika baginda menjadi imam solat. Dilihat oleh para sahabat, pergerakan baginda antara satu rukun ke satu rukun yang lain amat sukar sekali. Dan mereka mendengar bunyi menggerutup seolah-olah sendi-sendi pada tubuh baginda yang mulia itu bergeser antara satu sama lain.

Sayidina Umar yang tidak tahan melihat keadaan baginda itu langsung bertanya setelah selesai bersembahyang, "Ya Rasulullah, kami melihat seolah-olah tuan menanggung penderitaan yang amat berat, tuan sakitkah ya Rasulullah?"

"Tidak, ya Umar. Alhamdulillah, aku sihat dan segar."

"Ya Rasulullah... mengapa setiap kali tuan menggerakkan tubuh, kami mendengar seolah-olah sendi bergeselan di tubuh tuan? Kami yakin engkau sedang sakit..." desak Umar penuh cemas.

Akhirnya Rasulullah mengangkat jubahnya. Para sahabat amat terkejut. Perut baginda yang kempis, kelihatan dililiti sehelai kain yang berisi batu kerikil, buat menahan rasa lapar. Batu-batu kecil itulah yang menimbulkan bunyi-bunyi halus setiap kali bergeraknya tubuh baginda.

"Ya Rasulullah! Adakah bila tuan menyatakan lapar dan tidak punya makanan, kami tidak akan mendapatkannya buat tuan?"

Lalu baginda menjawab dengan lembut, "Tidak para sahabatku. Aku tahu, apa pun akan engkau korbankan demi Rasulmu. Tetapi apakah akan aku jawab di hadapan ALLAH nanti, apabila aku sebagai pemimpin, menjadi beban kepada umatnya?"

"Biarlah kelaparan ini sebagai hadiah ALLAH buatku, agar umatku kelak tidak ada yang kelaparan di dunia ini lebih-lebih lagi tiada yang kelaparan di Akhirat kelak."

Apakah rahsia yang menjadikan jiwa dan akhlak baginda begitu indah? Apakah yang menjadi rahsia kehalusan akhlaknya hingga sangat memikat dan menjadikan mereka yang hampir dengannya begitu tinggi kecintaan padanya.



Apakah anak kunci kehebatan peribadi baginda yang bukan saja sangat bahagia kehidupannya walaupun di dalam kesusahan dan penderitaan, bahkan mampu pula membahagiakan orang lain tatkala di dalam derita. Nur Muhammad itu, yang ALLAH ciptakan semua makhluk yang lain kerananya, mempunyai kekuatan dalaman paling unggul.


Kecintaannya yang tinggi terhadap ALLAH swt dan rasa kehambaan yang sudah sebati dalam diri Rasulullah saw menolak sama sekali rasa ketuanan.

Bila ditanya oleh Sayidatina 'Aisyah, "Ya Rasulullah, bukankah engkau telah dijamin Syurga? Mengapa engkau masih bersusah payah begini?"

Jawab baginda dengan lunak, "Ya 'Aisyah, bukankah aku ini hanyalah seorang hamba? Sesungguhnya aku ingin menjadi hamba-Nya yang bersyukur


PERSOALANNYA....

BERSYUKURKAH KITA DENGAN APA YANG KITA DAPAT SEKARANG?


MAKA MARI BASAHKAN DAN LIDAH DENGAN ZIKRULLAH (",)

Khamis, 10 September 2009

LAILATUL QADAR : REBUTLAH SEBELUM LUPUT

Assalamualaikum dan salam Al-Qadar buat teman dan juga sahabat yang sudi ziarah rumah usang ana ini,tiada apa yang menarik melainkan sedikit bingkisan yang ingin dikongsi buat bekalan meningkatkan Taqwa kita kepada ya Rahman.

Wujudkan mood untuk meningkatkan ibadah,sebelum jasad pinjaman ini dipulangkan kepada Rabb!

Lantang dan amat mengesankan.Pesan,sahabat ana sebelum ini.Hal ini berlaku kerana mood masyarakat Melayu di Malaysia kebanyakkannya seakan-akan hilang momentum pabila tiba penghujung Ramadhan.Media massa antara penyebabnya kerana memutarkan lagu-lagu raya yang membuatkan hati menjadi sayu dan pilu.Ramai yang berbelanja di pasar raya,membuat kuih,memasang langsir..sehingga tersasar dari matlamat untuk meningkatkan ibadah semaksimum mungkin pada hari yang tersisa ini.Teringat kampung halaman..Allahurabbi..

Maka datangnya entri kali ini untuk mengajak diri ana terutamanya untuk meningkatkan ibadah dan bukan untuk memperbanyakkan makan.

We are fasting not starving!

Silakan menjamu rohani kalian.... Jemputlah,boleh tambah dan berkongsi ilmu kalian (",)

Sharing is caring.

Antara tanda-tanda malam al-Qadar ialah :

1) malam itu tenang, tidak dingin dan tidak panas;
2) siangnya cahaya matahari warnanya pucat;
3) pada malam itu malaikat Jibril akan menyalami orang yang beribadat pada malam itu dan tandanya ialah kita tiba-tiba rasa sangat sayu dan kemudiannya menangis teresak-esak secara tiba-tiba.

Sesungguhnya bertuahlah bagi orang yang beriman iaitu mereka yang bersungguh-sungguh untuk bangun menghayati dan menghidupkan Ramadan. Hal ini kerana, pada sepuluh yang terakhir ini mereka akan didatangi satu malam istimewa iaitu lailatulqadar yang bermaksud malam al-Qadr.

Sesungguhnya ganjaran dan nikmat yang besar ini tidak pernah diberikan kepada umat-umat yang terdahulu melainkan kepada kita umat Nabi Muhammad s.a.w. Kemuliaan serta kelebihan lailatulqadar ini banyak disebut dalam hadis-hadis Nabi. Dalam al-Quran Allah s.w.t. berfirman yang bermaksud:

Sesungguhnya kamilah yang menurunkan (al-Quran) pada malam al-Qadr. Adakah kamu tahu (wahai Muhammad) apakah malam al-Qadr itu? Malam al-Qadr adalah lebih baik daripada seribu bulan. (Al-Qadr: 1-3)

Rasulullah s.a.w. pernah bersabda bermaksud: ``Sesungguhnya bulan ini (Ramadan) datang kepada kamu, dalamnya ada satu malam. Amal ibadah yang dilakukan pada malam itu lebih baik dan lebih besar ganjarannya daripada amalan selama seribu bulan. Sesiapa yang kehilangan malam itu, sesungguhnya dia kehilangan semua kebaikan. Dan tidak akan kehilangan semua perkara itu, kecuali orang yang diharamkan (tidak mendapat petunjuk) daripada Allah.'' (Riwayat Ibnu Majah)

Dalam sebuah hadis Nabi yang lain, Nabi s.a.w. pernah menceritakan bahawa seorang lelaki daripada bani Israel telah diberi kelebihan oleh Allah Taala untuk beribadat sepanjang malam, kemudian berjihad menentang musuh pada siang harinya selama seribu bulan. Dalam cerita lain me-nyatakan, ada empat orang daripada bani Israel beribadah kepada Allah selama lapan puluh tahun dan mereka tidak melakukan maksiat atau keingkaran.

Ada di kalangan sahabat Rasulullah berasa hairan dan kagum dengan cerita tersebut dan kemudian Jibrail datang memberitahu Nabi s.a.w. bahawa Allah s.w.t. telah menurunkan yang lebih baik daripada itu, lalu dibaca surah al-Qadr
.
Para ulama berbeza pendapat bagi menentukan tarikh tepat LailatulQadar. Tetapi mereka bersepakat bahawa Lailatul Qadar hanya berlaku pada bulan Ramadan terutamanya pada sepuluh malam terakhir. Pastinya ada hikmah tertentu mengapa Allah s.w.t. menyembunyikan rahsia malam tersebut daripada pengetahuan manusia. Di antara sebabnya kita dituntut agar bersungguh-sungguh beribadat sepanjang masa pada bulan Ramadan dengan tidak membezakan satu hari pun daripada yang lainnya.

Secara logiknya kelebihan Lailatul Qadar tentu tidak akan dianugerahkan kepada sembarangan orang dan tidak pula diberikan kepada orang yang ibadahnya hanya cukup makan serta memilih malam tertentu sahaja. Mukmin yang benar-benar jujur, khusyuk dan istiqamah dalam beribadah akan berpeluang cerah untuk bertemu Lailatul Qadar ini. Dalam sebuah hadis daripada Aisyah r.a. berkata:

``Ya Rasulullah bagaimana kalau saya bertemu Lailatul Qadar? apa yang harus saya ucapkan pada malam itu?'' Baginda bersabda: Ucapkanlah: ``Ya Allah kami bermohon pada-Mu, Sesungguhnya Engkau Maha Pengampun, suka mengampuni (hamba-hamba-Mu), maka ampunilah (dosa-dosa) kami.'' (Riwayat Tirmizi, Nasa'i, Ibnu Majah dan Ahmad).

Dalam masyarakat Melayu terdapat berbagai cerita mengenai tanda-tanda malam Lailatul Qadar ini. Kononnya, kejadian yang ganjil seperti air berhenti mengalir, pohon kayu tunduk sujud ke bumi, malaikat turun berupa manusia dan sebagainya berlaku disebabkan kehadiran Lailatul Qadar. Kejadian itu tidak semuanya betul.

Imam Thabari menegaskan bahawa untuk menemui malam Lailatul Qadar tidak semestinya ia dapat melihatnya kerana tidak disyaratkan dapat melihat sesuatu atau mendengarnya. Amalan berjaga atau menunggu air paip menjadi beku wajar ditukarkan kepada amal ibadah yang berfaedah!




Lailatul Qadar - Rebutlah sebelum luput

Biasanya pada sepuluh akhir inilah, Rasulullah s.a.w. dan para sahabat tidak lagi mendekati isteri-isteri mereka dan tumpuan lebih kepada memperbanyakkan amal ibadah di masjid seperti solat tarawih, solat tahajud, solat witir, sentiasa berzikir kepada Allah dan membaca al-Quran. Rasulullah s.a.w. melakukan ibadah tersebut bukan hanya setakat diri baginda sahaja, tetapi baginda mengejutkan ahli keluarga bangun bersama-sama beribadah.

Dalam sebuah munajat, Nabi Musa a.s. pernah mengadu kepada Allah Taala: ``Ya Allah wahai Tuhanku! Aku ingin menjadi seorang hamba yang paling hampir sekali dengan-Mu.'' Kemudian Allah s.w.t. berfirman, Wahai Musa! Sesungguhnya Aku telah hampir dengan hamba-hamba-Ku yang bangun pada malam Lailatul Qadar.

Nabi Musa a.s. berkata lagi: ``Ya Allah ya Tuhanku! Aku amat mengharapkan sekali akan Rahmat-Mu itu.'' Allah s.w.t. berfirman pula: Wahai Musa! Sesungguhnya Rahmat-Ku itu adalah bagi mereka yang berkasih sayang dan menaruh perasaan belas kasihan terhadap orang miskin pada malam Lailatul Qadar.

Nabi Musa a.s. bermunajat lagi: ``Ya Allah ya Tuhanku! Aku ingin sekali untuk melintasi titian Siratul Mustakim pada hari kiamat kelak dengan pantas seperti kilat yang menyambar.'' Firman Allah s.w.t., Wahai Musa! Sesungguhnya yang demikian itu engkau akan memperolehnya dengan memberi dan membanyakkan sedekah pada malam Lailatul Qadar.

Nabi Musa a.s. bermohon lagi: ``Ya Allah ya Tuhanku! Aku teringin sekali untuk berteduh di bawah pohon-pohon syurga-Mu sambil dapat pula memakan buah-buahnya.'' Firman Allah s.w.t., Wahai Musa! Sesungguhnya kamu akan memperoleh niatmu itu tetapi banyakkanlah bertasbih serta bersungguh-sungguhlah mengerjakannya pada malam Lailatul Qadar.

Nabi Musa a.s. berkata pula, ``Ya Allah ya Tuhanku! Selamatkanlah aku daripada azab neraka jahanam-Mu. Allah s.w.t. berfirman, Wahai Musa! Bermohonlah kamu kepada-Ku dengan beristighfar pada malam Lailatul Qadar sehingga ke waktu subuh.

Akhirnya Nabi Musa a.s. bermohon lagi, ``Ya Allah ya Tuhanku! Anugerahilah keredhaan-Mu itu buat diriku ini. Allah s.w.t. berfirman Wahai Musa! Sesungguhnya keredhaan-Ku itu adalah bagi orang-orang yang mengerjakan solat sunat dua rakaat pada malam Lailatul Qadar.

Beruntunglah kita sebagai umat Nabi Muhammad s.a.w. yang beroleh anugerah sebesar ini. Sesungguhnya rugilah pula orang yang sedikit pun tidak berusaha untuk merebut peluang ini sehingga luput bulan Ramadan. Sedangkan, Nabi Musa a.s. ketika hayatnya pernah bermunajat dan pernah memohon kepada Allah s.w.t. agar memasukkan Baginda dalam golongan umat Nabi Muhammad s.a.w.

MARILAH KITA BERAMAI-RAMAI MEMERIAHKAN SUASANA 10 MALAM TERAKHIR RAMADHAN DENGAN BERIBADAT KEPADA ALLAH SWT DENGAN IKHLAS DAN PENUH KEIMANAN, MUDAH-MUDAHAN KITA DAPAT KURNIAAN ALLAH YANG KELEBIHANNYA PAHALANYA MELEBIHI - 1000 BULAN ATAU 83 TAHUN UMUR KITA.

SEKIAN,MARI MENGEJAR SYURGA!

Rabu, 9 September 2009

MENGINTAI 10 MALAM YANG TERAKHIR

Assalamualaikum dan Alhamdulillah...

Ikhwanul Muslimin,saudaraku dalam Islam....

SEPULUH malam terakhir Ramadan akan bermula esok. Malam yang dilimpahi keberkatan dan keistimewaan harus direbut oleh umat Islam yang berpuasa.Ini kerana salah satu malam itu akan dinamakan lailatulqadar yang disebut lebih baik daripada 1,000 bulan.

Sepuluh malam terakhir Ramadan juga harus diisi dengan beriktikaf di masjid dan memperbanyakkan amalan termasuk membaca al-Quran dan menghidupkannya dengan berbuat ibadat.Rasulullah SAW sendiri memperbanyakkan ibadah pada malam 10 yang terakhir melebihi daripada malam-malam sebelumnya. Aisyah ra berkata; “Rasulullah SAW apabila masuk malam 10 terakhir Ramadan, baginda menghidupkan malam (dengan ibadah), mengejutkan keluarganya (bangun beribadah), bersungguh-sungguh (dalam beribadat) dan uzlah (tidak mencampuri) isteri-isterinya”. (Riwayat Bukhari dan Muslim)

Pada malam 10 terakhir ada satu malam yang dinamakan lailatulqadar (malam yang mempunyai berkat dan keistimewaan yang banyak). Pada malam ini diturunkan al- Quran sebagaimana firman Allah yang maksudnya, “Sesungguhnya Kami menurunkannya (al-Quran) pada lailatulqadar.” (al-Qadr, 1)Ibn Abbas berkata, Allah menurunkan al-Quran sekali gus dari al-Luh al-Mahfuz ke Bait al-E’zzah yang terletak di langit dunia.

Kemudian ia turunkan secara berperingkat kepada Rasulullah SAW, selama 23 tahun.Lailatulqadar disifatkan lebih baik berbanding 1,000 bulan. Firman Allah bermaksud, “lailatulqadar lebih baik daripada 1,000 bulan”. (al-Qadr, 3)Pada malam ini juga disifatkan sebagai malam yang penuh berkat. Firman Allah SWT dalam surah ad-Dukhan, ayat 4 bermaksud, “Sesungguhnya Kami turunkannya (al- Quran) pada malam yang diberkati”.

Pada malam itu juga turunnya Malaikat memenuhi bumi ini. Dan Malaikat turun bersama-sama turunnya berkat dan rahmat Allah yang dikhaskan untuk malam itu. Ditetapkan umur, rezeki dan ajal manusia. Firman Allah SWT yang maksudnya, “Pada malam itu dijelaskan segala urusan yang penuh hikmah”. (al-Dukhan, 4)Apa yang dimaksudkan melalui tafsir ‘urusan yang penuh hikmah’ itu ialah pada malam berkenaan Allah menentukan umur, rezeki dan ajal manusia.Allah SWT yang Maha Pengasih dan Maha Penyayang juga mengampunkan hamba- Nya yang menghidupkan malam-malam berkenaan dengan ibadah dan zikrullah (penghayatan terhadap kebesaran dan kekuasaan Allah) penuh rasa keimanan dan pengharapan.


Nabi SAW bersabda, bermaksud: “Carilah lailatulqadar pada malam 10 terakhir Ramadan”. (Riwayat Bukhari dan Muslim).Rasulullah SAW bersabda lagi bermaksud: “Carilah lailatulqadar pada malam ganjil pada 10 malam terakhir”. (Riwayat Bukhari)Imam Nawawi berpendapat bahawa memandangkan hadis yang menceritakan mengenai lailatulqadar berselisih pada waktunya, ini menunjukkan bahawa malam berkenaan berpindah-pindah pada setiap tahun.Oleh itu, setiap muslim tidak sepatutnya melepaskan peluang daripada memanfaatkan malam 10 terakhir Ramadan dan menghidupkannya dengan ibadah dan doa.

Dalam sebuah hadis riwayat at-Tirmizi, Ahmad dan Ibn Majah bahawa Aisyah ra bertanya kepada Rasulullah SAW, “Wahai Rasulullah, sekiranya aku berada pada lailatulqadar, apa yang aku perlu buat? Baginda menjawab, katakanlah ‘Allahuma inni affu’un karim tuhibbul afuwa fa’fuanni’”Satu lagi amalan yang sangat dituntut dilakukan oleh umat Islam pada 10 malam terakhir Ramadan ialah dengan iktikaf di masjid. Fadilat beriktikaf pada bulan Ramadan lebih banyak berbanding hari yang biasa. Maksud iktikaf di sini ialah mendampingi masjid untuk mentaati Allah SWT.Rasulullah SAW tidak pernah sekalipun meninggalkan iktikaf pada 10 malam terakhir Ramadan sehinggalah baginda wafat.

Isteri-isteri baginda turut beriktikaf bersama- samanya ketika baginda hidup dan meneruskan selepas baginda wafat.Syarat sah iktikaf ialah Islam, berakal, tidak berjunub dan bersih daripada haid dan nifas bagi perempuan. Iktikaf hendaklah dilakukan di masjidWaktu bermula iktikaf: Seseorang yang ingin beriktikaf hendaklah masuk ke dalam masjid sebelum terbenam matahari ke-20 Ramadan. Waktu berakhir iktikaf: Berakhirnya iktikaf ialah selepas terbenamnya matahari pada hari terakhir Ramadan.Perkara sunat yang dilakukan ketika beriktikaf ialah memperbanyakkan ibadat sunat seperti solat, membaca al-Quran, tasbih, tahmid, takbir, istighfar, salawat dan doa. Begitu juga menghadiri majlis ilmu, mengulangkaji kitab hadis, tafsir, sirah nabi dan sebagainya.Perkara yang harus dilakukan ialah keluar daripada masjid kerana sesuatu hajat dan darurat seperti untuk mengucapkan selamat tinggal kepada saudara mara, menziarahi kematian atau orang sakit.Begitu juga hukumnya harus dan digalakkan jika mandi, memotong rambut, kuku, memakai pakaian yang bersih dan wangi-wangian.

Mendirikan solat fardu secara berjemaah di masjid memang digalakkan. Seseorang yang bersolat jemaah di rumahnya tidak sama berbanding berjemaah di masjid.Keutamaan jemaah di masjid ini sangat diberi perhatian oleh Rasulullah SAW. Pada zaman Rasulullah SAW, semua sahabat menunaikan solat fardu secara berjemaah di masjid. Pernah juga suatu ketika Rasulullah SAW sangat marah kepada mereka yang tidak mahu datang solat berjemaah dan baginda bersabda, bermaksud: “Kalaulah boleh, aku akan menyuruh semua kanak-kanak mengumpulkan kayu api agar aku boleh keluar mencari dan membakar rumah-rumah yang penghuninya bersolat di rumah mereka tanpa sebab yang dibenarkan.”

INILAH MEGA SALE DARI ALLAH...ANDA BUAT ANDA DAPAT!


Sekian,